*Kalau 212 bikin reuni, Kenapa lu ga bikin aja reuni pawai boneka eh Bhineka.*

Copas… Tulisan Teman lama saya bang Geiz Khalifah. Sekarang komisaris Ancol.

*Kalau 212 bikin reuni, Kenapa lu ga bikin aja reuni pawai boneka eh Bhineka.*

Saya tak pernah ikut acara demo 411, 212 sd reuninya. Tak ada sekalipun yg saya hadiri.

Cuma melihat ramenya perdebatan dan status2 di FB, agak aneh. 2016 sehabis acara 212, kaum sebelah sana bikin pawai Bhineka yang mengikutsertakan tentara romawi dan para kaum gay.

Dari pada ribut2, marah2 dgn mereka yang mau reuni dengan acara 212. Kenapa lu ga bikin aja reuni pawai bhineka.

Udah ga ada yang ngeduitin lagiii ? Udah ga punya bandar ??
Makanya kalau bikin apa2 jangan jadi jongosnya cukong.

Yg keren dong, itu mereka yg reunian 212 dari awal pakai duit sendiri, ga ada bandarnya, semua pada inisiatif sendiri, bahkan banyak keluarga yg sengaja memasak banyak2 untuk dibagi bagikah. Yg lainnya belanja di super market buat dibagi-bagi diacara.

Katanya kalian hebat, kaum modernis, kaum kelas menengah, kaum terpelajar yang memegang tongkat pembaharuan. Bikin acara masak harus ada cukong, masak selalu berperilaku jongos (ngemis melulu.)

Mereka orang2 islam yg selama ini kalian hinakan, dianggap ga modern, puritan, dsbnya. Bisa mendatangkan manusia jutaan tanpa bandar.

Tapi kalau ga mampu ya udah, pasang aja bendera putih atau nyebur kali item rame2 sana. Ga usah bawell.. Dodollll.

Atau kirim ribuan bunga lagi, bakar lilin lagi, beli sendiri kirim sendiri viralin sendiri gila sendiri.
Biar ga keliatan pecundang2 amat gituuhhh. 😄

 

Reuni 212

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: