Analis: Prabowo adalah Presiden Indonesia Berikutnya.

COPAS

Analis: Prabowo adalah Presiden Indonesia Berikutnya
*****************************************************************
Ngelmu.co – Prabowo Subianto diprediksi akan menjadi Presiden 2019 karena ekonomi Jokowi dinilai gagal, dan sebagian besar rakyat bosan dengan janji kosong Jokowi.

Analis politik yakin bahwa Prabowo akan terpilih karena ekonomi Jokowi yang lemah, lemahnya penegakan hukum dan penguatan oligarki dan kartel yang merusak ekonomi rakyat.

”Orang-orang mengatakan bahwa Prabowo akan menjadi Presiden berikutnya, ” kata Dr Herdi Sahrasad, Dosen Senior di Universitas Paramadina, Jakarta (23/9/2018), dikutip dari VOICES.NEWS.

Pemilihan presiden Indonesia 2019 mendatang, kemungkinan akan menjadi pertempuran kesekian kalinya antara Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Ketua Partai Gerindra, Prabowo Subianto. Sebelumnya, kedua pria itu sudah terlibat dalam kontes sengit di tahun 2014, yang dimenangkan oleh Jokowi.

Pada Rabu malam (11/04) Pra secara resmi menerima mandat partai Gerindra untuk bersaing sebagai calon presiden dalam pemilihan presiden 2019 (dijadwalkan pada 17 April 2019).

Prabowo Subianto yang merupakan pensiunan jenderal dari Tentara Nasional Indonesia dan calon presiden terkemuka, memberikan waktu untuk sesi tanya jawab setelah ceramahnya di Singapura 1 Agustus 2012.

Saat ini, mantan jenderal telah merupakan calon presiden yang paling populer. Jika terpilih, dia mengatakan dia tidak akan menghentikan reformasi demokratis yang dianut Indonesia setelah ayah mertuanya saat itu, Soeharto, diturunkan setelah lebih dari tiga dekade memimpin Indonesia dengan pemerintahan otokratik.

“Saya pikir orang-orang menginginkan kepemimpinan yang kuat dan menentukan. Saya pikir tidak mungkin untuk memutar kembali waktu. Apa pun yang ingin saya lakukan, saya rasa itu tidak mungkin. Saya pikir kita harus bekerja lebih keras untuk menciptakan konsensus, bekerja lebih keras untuk mendapatkan mandat dari orang-orang,” kata Prabowo kepada Reuters dalam sebuah wawancara di Singapura.

Berdasarkan hasil jajak pendapat, menunjukkan Prabowo sebagai kandidat utama untuk pemilihan presiden 2019, meskipun dia sendiri mengatakan banyak hal dapat terjadi sebelum itu.

Analis mengatakan pandangannya yang sering tumpul tentang perlunya kepemimpinan yang kuat dan kebijakan pro-kaum miskin dan pro-petani telah turun dengan baik dengan rakyat, yang bagi mereka peristiwa-peristiwa 1998 tidak menjadi masalah lagi.

“Saya adalah seorang prajurit. Sebagai seorang prajurit, orang tidak berpikir terlalu banyak tentang politik atau kebenaran politik atau komunikasi manusia. Mungkin komunikasi saya tidak cukup baik,” jelas Prabowo.

Dengan jabatannya di komandan pasukan khusus saat itu, Prabowo mengatakan ia masih menolak visa AS karena tuduhan dia terlibat dalam kekerasan pada waktu itu. Dia juga bercerai dari anak perempuan Soeharto.

Ketika ditanya tentang tuduhan kudeta yang dilontarkan oleh Habibie, yang mengambil alih sebagai presiden Indonesia setelah Soeharto, Prabowo mengatakan: “Itu adalah bagian dari perebutan, disinformasi politik. Saya hanya seorang prajurit lurus. “Saya membuktikan dengan tindakan saya. Apakah saya sudah mengambil alih? Apakah saya melakukan kudeta? Sejarah berbicara untuk dirinya sendiri. ”

Ketika ditanya apakah bisa mengambil alih kekuasaan jika dia mau, dia berkata: “Ya tentu saja. Kenapa tidak?”

Prabowo, di Singapura untuk menyampaikan tentang masa depan Indonesia, secara terpisah mengatakan kepada wartawan: “Meskipun mengendalikan hampir separuh unit tempur Indonesia, saya mundur setelah diminta mundur oleh kekuatan politik. “Karena saya seorang konstitusionalis. Sebagai perwira dan prajurit, saya bersumpah untuk melayani Republik Indonesia. Saya menjaga kehormatan saya, saya memegang sumpah saya.”

Prabowo yang merupakan putra salah satu perencana ekonomi yang paling dihormati di Indonesia, diaPrabowo mengatakan bahwa ia tidak menentang investasi asing.

“Kami ingin investasi asing, tetapi harus sama-sama menang. Harus rasional, harus menyadari kebutuhan lokal dan lingkungan dan itu harus di lapangan bermain yang adil dan seimbang,” ujar Prabowo.

Dalam pidatonya, dia mengatakan bahwa negara itu perlu untuk menghindari penipisan energi dan sumber daya lainnya, mengendalikan pertumbuhan penduduk, meningkatkan tata pemerintahan dan membawa perubahan struktural dalam ekonomi untuk memberi manfaat bagi orang miskin dan para petani, yang membentuk mayoritas dari 240 juta orang Indonesia.

Indonesia pernah menjadi satu-satunya anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) di Asia, tetapi meninggalkan kelompok tersebut dan sekarang menjadi pengimpor netto, meskipun memiliki cadangan gas alam yang besar dan memiliki beberapa deposit batu bara terbesar di dunia.

Namun, fokus Prabowo adalah pada pertanian, dan ia menganjurkan penggunaan bio-fuel untuk mendukung cadangan bahan bakar fosil.

“Enam puluh persen dari populasi kita hidup di pertanian dan dialokasikan tiga persen dari anggaran nasional pada 2012. Ini tidak layak. Ini tidak bijaksana, ini adalah formula untuk kesengsaraan, untuk kerusuhan. Ini akan menurunkan harmoni sosial. Inilah yang harus kita miliki keberanian untuk mengatasinya,” kata Prabowo.

Prabowo juga merupakan sosok yang disegani oleh sebagian etnis Tionghoa Indonesia, yang mengendalikan sebagian besar perekonomian negara itu senilai 1 triliun dolar dan menjadi sasaran kekacauan 1998 yang diatur oleh preman yang diyakini diorganisasi oleh komando pasukan khusus TNI.

“Saya sangat berkomitmen untuk Indonesia yang bersatu tanpa memandang ras, agama dan latar belakang,” katanya dalam menanggapi pertanyaan tentang kebijakannya terhadap etnis Cina.

“Partai politik saya memiliki banyak anggota dari banyak latar belakang dan ras. Kami memiliki banyak anggota Tionghoa tetapi tentu saja kebanyakan dari mereka adalah kelas menengah dan orang Tionghoa miskin. Kami tidak berpikir tentang balapan di pesta kami,” ucap Prabowo.

Tetapi Prabowo mengatakan pemerintah harus memfokuskan kembali pengeluaran dari kota dan elit. Dia mengatakan dia tidak ingin mengkritik Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, dengan siapa dia lulus dari akademi militer Indonesia, tetapi menambahkan bahwa SBY merupakan manajer ekonomi secara buta mengadopsi kebijakan ekonomi Barat di masa jabatannya.

SBY menjabat dua periode sebagai presiden. Prabowo, yang bersaing memperebutkan jabatan wakil presiden pada tahun 2009, dikalahkan oleh Yudhoyono dan pasangannya, mengatakan dia bukan seorang sosialis tetapi menambahkan bahwa pemerintah tidak dapat mengambil sikap lepas tangan.

“Di Indonesia, kita tidak bisa memiliki pendekatan laissez faire untuk masalah kita. Saya berkeyakinan bahwa pemerintah harus campur tangan untuk melindungi yang sangat miskin dan yang sangat lemah, untuk merangsang pertumbuhan,” kata Prabowo.

“Di sektor-sektor di mana sektor swasta sangat kuat, biarkan sektor swasta melanjutkan.”

Akhirnya, kata Prabowo, yang dibutuhkan adalah pemerintahan yang kuat. “Selalu ada pemimpin dan orang-orang yang akan mencari alasan untuk tidak mencoba sesuatu yang baru. Tetapi kepemimpinan Indonesia harus memiliki kehendak, ketangguhan, karakter, keberanian, untuk berpikir dan mencoba mencari solusi kreatif. Saya dibesarkan dengan moto ‘yang berani, menang’ dan saya pikir sudah waktunya bagi elit Indonesia untuk berani,” Kata Prabowo.

Prabowo

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: