Negaraku Sedang Diadu Bak Domba . oleh : ustadz Dr. Muhammad Arifin badri

 

Bendera Kent alif

Bendera  nangis

Negaraku Sedang Diadu Bak Domba .
oleh : ustadz Dr. Muhammad Arifin badri

Sobat! Dunia politik memang selalu berlika-liku dan penuh dengan teka teki. Yang licik dan kejam maka sering kali berhasil sedangkan yang jujur,
dan selalu lurus-lurus saja kerap kali menjadi korbannya.
Hiruk pikuk yang sedang melanda negeri kita, bila dilihat secara kasat mata maka terkesan semuanya berjalan secara alami alias tanpa rekayasa. Namun bila direnungkan dengan baik, dan berbagai kejadian dikaitkan, niscaya anda
dapat menarik satu benang merah yang melilit semuanya.

Kekacauan politik, sosial, budaya, dan lainnya
sejatinya adalah bagian dari skenario besar. Ada tangan tangan besar dan jahat sedang mengobok-obok negeri kita agar menjadi keruh dan akhirnya mereka bisa memancing di air keruh tanpa ada yang bisa mengetahui atau melawannya. Nampaknya mereka sengaja membenturkan berbagai elemen dan kelompok yang ada di negeri kita, agar mereka dengan leluasa bisa menjalankan setiap tahapan skenario mereka dan akhirnya mereka menjajah atau menguasai negeri kita.

Berbagai elemen ummat Islam diadu, mereka dengan rajin dan gigihnya memainkan isu wahabi dan sunni, wahabi dan ormas ormas yang ada,
berbagai tokoh disodok-sodok, media-media islam, sekolah sekolah Islam dan segala yang berbau islam disudutkan dengan berbagai isu radikalisme. Bahkan dengan jelas benang merah  mulai mengarah pada membenturkan ummat
Islam dengan pemerintah sendiri, TNI, Polri dan lainnya. Mahasiswa terus dipancing agar anarkis dan kembali turun ke jalan sehingga kondisi
negara kita semakin keruh dan keruh.

Pemblokiran beberapa situs islamy –menurut hemat saya- adalah salah satu upaya mereka untuk membenturkan ummat islam dan aktifis islam dengan pemerintah. Karena itu pesan saya kepada para pengelola situs tersebut agar bisa
lebih bersabar dan menahan diri agar tidak berbenturan dengan pemerintah sendiri. Ingatlah bahwa anda semua sedang dijadikan alat untuk membenturkan ummat Islam dengan pemerintah kita sendiri.

Di sisi lain, kekuatan jahat yang ingin menjual negara ini dan juga ingin menguasai negara ini terus menjalankan setiap tahapan skenarionya
tanpa terusik oleh “teriakan” atau “serangan” segelintir saudara saudara kita yang mulai menyadari rencana dan skenario mereka.
Sebagai contoh; lihatlah kelompok Vampire “syi’ah” terus membisu dan terus menyebarkan pahamnya tanpa peduli dengan “teriakan” ormas, atau tokoh atau siapapun. Dengan dukungan finansial yang mereka miliki, mereka mengerahkan
“anjing-anjing herder” sewaan mereka untuk menggonggong dan menggonggong melawan setiap orang yang berusaha menghadang laju
gerakan vampire “syi’ah”. Kelompok “vampire syi’ah” sengaja memilih anjing-anjing herder yang berasal/berbasis dari ummat Islam dan memiliki basis masa yang kuat, untuk mematahkan setiap  upaya perlawanan ummat Islam dan bangsa Indonesia yang cinta kepada kebenaran dan bumi  pertiwi.

Adapun tokoh-tokoh “vampire syi’ah” terus diam dan menjalankan setiap tahapan skenario mereka dengan tenang dan teliti.
Karena itu, pada kesempatan ini saya mengingatkan saudara-saudaraku untuk
membangun dan merajut persatuan ummat dan bangsa. Janganlah terperangkap dalam jerat musuh-musuh kita sehingga kita lemah karena
terus berbenturan dan berkelahi dengan bangsa sendiri, saudara sendiri dan pemerintah sendiri. Pada kondisi semacam ini betapa pentingnya kita
mengingat firman Allah Ta’ala berikut:  :ﻭَﻻَ ﺗَﻨَﺎﺯَﻋُﻮﺍْ ﻓَﺘَﻔْﺸَﻠُﻮﺍْ ﻭَﺗَﺬْﻫَﺐَ ﺭِﻳﺤُﻜُﻢْ ﻭَﺍﺻْﺒِﺮُﻭﺍْ ﺇِﻥَّ ﺍﻟﻠّﻪَ
ﻣَﻊَ ﺍﻟﺼَّﺎﺑِﺮِﻳﻦَ
Dan janganlah kalian berselisih sehingga akibatnya kalian ditimpa kegagalan dan hilanglah kekuatan kalian. Bersabarlah sejatinya Allah bersama orang-orang yang sabar. (Al Anfal 46)
Solusi yang paling tepat untuk kita tempuh pada kondisi yang penuh dengan carut marut ini ialah dengan melipat gandakan kesabaran dan perjuangan dalam menjernihkan suasana, menyerukan kebaikan. Percayalah kemenangan
pasti menjadi milik hamba-hamba Allah Yang BerIman dan Bertaqwa….

Iklan

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: