WAKTU DOA MUSTAJAB DI HARI JUMAAT LEPAS WAKTU ASAR.

jummaat doa waktu ashar

 

* WAKTU DOA MUSTAJAB DI HARI JUMAAT LEPAS WAKTU ASAR.*

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh
SubhanAllah Alhamdulillah Allahu Akbar….

Dari Jabir bin Abdullah dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bahwasanya baginda bersabda, Hari Jumaat terdiri dari dua belas jam. Tidak ada seorang muslim pun yang memohon sesuatu kepada Allah (pada suatu jam tertentu), melainkan Allah akan mengabulkannya. Maka carilah jam terkabulnya doa tersebut pada satu jam terakhir setelah solat Asar! (HR. Abu Daud no. 1048 dan An-Nasai no. 1389, sanadnya baik, dinyatakan shahih oleh Al-Hakim, Adz-Dzahabi, An-Nawawi, dan Al-Albani, dan dinyatakan hasan oleh Ibnu Hajar al-Aasqalani). – Maksud 12 jam bermula lepas solat Subuh sehingga sebelum masuk waktu Magrib.

Dari Anas bin Malik radhiyallahu anhu dari Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda, Carilah satu jam yang diharapkan pada hari Jumaat pada waktu setelah solat Asar sampai waktu terbenamnya matahari! (HR. Tirmidzi no. 489, di dalamnya terdapat seorang perawi yang lemah bernama Muhammad bin Abi Humaid az-Zuraqi. Namun hadis ini diriwayatkan dari jalur lain oleh Ath-Thabarani dalam Al-Mujam al-Awsath dan dikuatkan oleh hadits Jabir bin Abdullah dan Abdullah bin Salam di atas)

Imam Said bin Manshur meriwayatkan sebuah riwayat sampai kepada Abu Salamah bin Abdurrahman bahawa sekelompok sahabat Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam berkumpul dan saling berbincang tentang satu jam terkabulnya doa pada hari Jumaat. Mereka kemudian berpisah dan tiada seorang pun di antara mereka yang berbeza pendapat bahawa satu jam tersebut adalah satu jam terakhir pada hari Jumaat.

Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-Asqalani dalam Fathul Bari Syarh Shahih Bukhari menyatakan riwayat imam Said bin Manshur ini shahih. Beliau lalu berkata, pendapat ini juga dianggap paling kuat oleh banyak ulama seperti Imam Ahmad bin Hambal dan Ishaq bin Rahawaih, dan dari kalangan mazhab Maliki adalah Imam ath-Tharthusyi.
Imam Al-Allai menceritakan bahawa gurunya, imam Ibnu Zamlikani yang merupakan pemimpin ulama mazhab Syafii pada zamannya memilih pendapat ini dan menyatakannya sebagai pendapat tegas Imam Syafii.
Carilah waktu tersebut, dahulukan solat Asar pada awal waktu seperti yang dituntut , sambil menunggu saatnya WAKTU MUSTAJAB DOA. Wallahu a’lam

{Abu Basyer }

Wa’alaikum sallam warohmatullahi wabarokatuh.
Subhanallah walhamdulillah wala ilaha illallah wallahu akbar Walahaulawala Quwwata illabilla hil ‘aliyil ‘azhim. Allahumma sholli ‘ala Muhammad, wa ‘ala ali Muhammad. Astaghfirullahal ‘azhim wa atubu ilaih.

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: