CURHAT USTADZ U FELIX SIAUW .

Felix siauw

malem-malem gini paling enak memang curhat ya? | mau curhat dikit ah..
hal pertama kali paling menenangkan dalam hidup saya | yaitu pertama kalinya saya sujud dalam shalat di tahun 2002
masyaAllah.. tau nggak sih rasanya? setelah 18 tahun hidup di dunia | akhirnya kau bisa bersujud pada Tuhan yang benar? Allah Swt
hati rasanya tenang, bahagia, sempurna.. nikmat banget rasanya ucap “subhanallah.. walhamdulillah.. wa laa ilaaha illallah, Allahuakbar”
Al-Fatihah belum hafal, apalagi surat lain, tapi masyaAllah, nikmatnya | akhirnya pencarian ini berakhir, dapet Islam
selepas shalat saya selalu ditanya orang-orang, “lix, gimana rasanya udah jadi Muslim?” | saya selalu jawab, alhamdulillah, tenang..
malam itu saya nggak tidur sampai subuh, mikir.. masyaAllah, sampai juga hari ini | mikir.. Rasulullah tau nggak ya saya masuk Islam?
terhapus semua dosa, seneng nggak sih? memulai semuanya dari baru, bahagia nggak sih? | dengan numpang di Islam, saya jadi ikutan mulia
adzan subuh berkumandang, ngantuknya minta ampun | tapi kembali dalam sujud yang sama, saya temukan ketenangan
merendahkan diri kepada Allah itu menyenangkan, tunduk pada-Nya itulah bahagia | masyaAllah, Islam.. aku.. Muslim..
tapi semua ketenangan itu nggak bertahan lama, setelahnya semua realitas | kenyataan yang harus dihadapi dengan miris dan sedih
ini ummat Muhammad saw, sering menyebut nama Muhammad saw | tapi ridhanya ummat ini belum sama dengan ridha Nabinya
ini ummat Nabi Muhammad, malahan anti sama syariat Nabinya | ini ummat Nabi Muhammad, tapi jatidirinya sebagai Muslim nggak jelas
ada penerapan syariat oleh saudara Muslimnya, dibilang teroris | disaat yang sama, penjajah dateng malah disambut dielu-elukan
ngomong Islam malu, malah silau dan berlagak mau jadi kayak orang kafir | Al-Qur’an nggak pernah dibuka, malah bangga-banggain yang lainnya
jagain gereja, bolehin dangdutan massal, kalau sunatan boleh goyang-goyang | tapi kalau ada seminar penerapan syariah langsung meradang
saya terpaku, tertegun, terdiam, sediiih banget.. | ya Allah, di Islam saya temukan semua yang nggak ada di agama lain
saya buktikan dengan akal bahwa Al-Qur’an itu satu-satunya mukjizat yang masih tertinggal di dunia | tapi kenapa Muslim nggak tau ini?!
kenapa Muslim nggak pede dengan aturan dari Tuhannya? | kenapa Muslim cuma anggap Muhammad itu nggak lebih dari tokoh sejarah? ya Allah..
kenapa manusia-manusia yang lemah ini dipercaya bikin aturan? | sementara Allah yang mereka sembah cuma dikasi ngatur di Masjid aja?
kenapa Muslim nggak bisa akur sama Muslim lain? | minimal nggak nyusahin Muslim lain? minimal berbaik sangka? please?!
bagaimana bila Muhammad ditengah-tengah kita? dan saksikan keadaan kita? | apa yang mau kita sampaikan pada Nabi? apa..?
saya mencoba membayang-bayang wajah kekecewaan Nabi | walaupun saya nggak pernah jumpa beliau, tapi membayangkan aja udah buat sedih…
bagaimana kalau kelak Nabi memalingkan wajahnya nggak mau melihat kita? | sebagaimana Nabi berpaling dari Wahsyi walau sudah jadi Muslim?
jujur saya sempet down melihat semua kenyataan ini di dunia Muslim | bila bukan karena janji Nabi Muhammad bahwa kita bakal bangkit lagi
kalaulah karena melihat Muslim, mungkin selama-lamanya saya urung masuk Islam | tapi ini Islam yang saya lihat, bukan Muslim
dari situ saya belajar jalan dakwah, belajar istiqamah dalam dakwah | berusaha meniatkan segalanya untuk Allah, dan bukan karena manusia
sekarang sudah 12 tahun saya berada di Islam, besok ramadhan ke-13 insyaAllah | alhamdulillah, doain masih istiqamah di jalan dakwah
memang, walaupun kita berdakwah hanya lillahi.. kadang sedih nggak bisa terbendung | menyaksikan bagaimana ukhuwah terkoyak karena ashabiyah
saya mikir.. kalaulah ummat ini bisa lebih berukhuwah | mungkin lebih banyak “felix-felix” lain bakal tertarik pada Islam
kalaulah ummat ini bisa lebih meniru akhlak Muhammad saw yang mereka puji-puji | mungkin lebih banyak jiwa yang akan terhantar pada Islam
tapi memang sekarang bukan saatnya berharap pada yang lain | melainkan kita maju kedepan, mncontohkan dan meneladankan
sampai satu saat Allah berkehendak jadikan kita ummat Muhammad yang satu | atau hancur badan ini karena perjuangan dakwah lillahi..
sungguh hati-hati yang terpaut itu karena mengimani pada Allah | sungguh jiwa-jiwa saling merindu itu karena merindukan Rasulullah

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: