Jati Diri

Ridho allah

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Selamat Malam Selamat Beristirehat Sahabat.

Sejuta syukur kepada Maha Pengasih, atas segala Rahmat-Nya.
Salam penuh kasih sayang, penuh rasa kehambaan dengan harapan kita sekalian hamba ini lebih dekat kepada-Nya.

Siapa kita sekalian hamba ini-

Satu persoalan yang kita sekalian hamba ini harus tahu dan mesti mencari jawapannya.

Di mana, ke mana dan bagaimana kita sekalian hamba ini dapat mencari jawapan kepada persoalan tersebut?

Segalanya ada di dalam diri kita sekalian hamba ini!

Tempoh perjalanan kehidupan di dunia ini cukup singkat.

Memang kita sekalian hamba mungkin merasakan hidup 60 atau 70 tahun itu sebagai suatu masa yang agar panjang.

Namun hakikatnya kebanyakkan kita sekalian hamba ini lebih banyak membuang usia sia-sia berbanding mengunakan setiap detik yang ada itu penuh kemanfaatan.

Seorang Ulama Masjid bermadah; “masa itu adalah umur kita, kalau kita tidak mengisi masa dengan sebaik-baiknya bererti kita telah mensia-siakan umur kita.”

Mudah-mudahan apa saja kita sekalian hamba ini lakukan tidak akan tergelincir dari landasan, tidak terpesong dari jalan yang telah diberi.

Memang mudah memberi alasan, bahawa kita sekalian hamba ini insan nan lemah, serba kekurangan dan sentiasa tidak dapat lari dari kesilapan.

Bagaimanapun, kita sekalian hamba ini tentu mengerti antara membiar diri tergelincir dengan berusaha mengelak diri dari tergelincir.

Jika tidak, masakan lagi ungkapan-ungkapan berkias bagi menggambarkan keadaan, bagi menilai situasi sebenar yang berlaku.

Jangan bermain dengan api jika takut terbakar.

Sifat api itu memang membakar, namun kita sekalian hamba inilah yang pandai menggunakan dan mengawal api jika tidak mahu di bajar olehnya.

-RmustDie-

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: