KENAPA RASULULLAH SELALU TERSENYUM :Ustad Yusuf Mansyur ·

 

Muhammad hp lilin

Quran dan Sunnah

 

KENAPA RASULULLAH SELALU TERSENYUM

Rasulullah salallahu ‘alaihi wasallam adalah contoh peribadi yang agung, peribadi yang mulia. Baginda diutus sebagai rahmatan lil’alamin, rahmat bagi semesta alam. Baginda adalah penutup para Nabi dan contoh bagi semua manusia.

Hal yang menarik adalah kenapa Rasulullah selalu tersenyum, walaupun Baginda dihina dan dicaci maki oleh kaumnya, bahkan ingin dicelakakan oleh sebagian orang. Artikel ini akan membahas panjang lebar tentang hal menarik ini.

PERTAMA, Rasulullah mengemban (mendokong, membawa) MISI YANG BESAR. Masih banyak hal-hal yang harus difikirkan dan diselesaikan dihadapannya. Masalah ummat dan penyebaran agama yang menguras banyak tenaga dan waktu harus dilaksanakannya demi tercapainya hal besar tersebut.

Sungguh remeh apabila Baginda goyah (tidak teguh, goyang) jika ada hal kecil yang menghambat perjuangannya. Di depan mata Baginda terdapat berjuta perancangan dan harapan yang harus dicapainya untuk jangka waktu yang Baginda rancang.

Harapan dan cita-cita harus Baginda tuntaskan (selesaikan) bersama para sahabat-sahabatnya. Apabila masalah kecil itu menggetarkan langkahnya maka misi agung itu tidak akan tercapailah seperti sekarang ini. Harapan dan cita-cita Baginda mengalahkan berjuta cercaan dan hinaan yang dihujamkan kepada insan yang mulia ini.

KEDUA, Rasulullah salallahu ‘alaihiwasallam adalah peribadi yang agung. Seorang yang berkeperibadian agung mempunyai jiwa yang besar. Seorang berjiwa besar akan mudah memaafkan kesalahan orang lain, kerana hatinya yang luas bagaikan samudra. Seperti dikutip dari perkataan Aa’ Gym jiwa orang yang besar ibarat sebuah lapangan yang amat luas, apabila terdapat ular dan binatang berbahaya lainnya masih ada lahan lapangan yang lainnya untuk bergerak, sebaliknya jiwa orang yang kerdil akan merasakan sesak apabila terdapat sedikit saja gangguan bagi dirinya, orang lebih sedikit dari dia adalah cubaan baginya, tersinggung sedikit adalah besar baginya, dan masalah kecil ia besar-besarkan. Rasulullah adalah contoh tauladan dalam jiwa yang agung.

Baginda adalah orang yang pemaaf dan mudah memaafkan. Baginda marah apabila hak Allah di injak-injak. Dalam suatu riwayat dikatakan dari Aisyah radhiallahu’anha:

“Ketika aku meletakkan gambar diruanganku aku melihat wajah Rasulullah merah padam dan Baginda berkata: “Wahai Aisyah, orang yang paling berat siksaannya pada hari kiamat adalah orang yang membuat sesuatu menyerupai makhluk Allah.” (HR Muttafaqq Alaih)

Begitulah ketegasan Rasulullah dalam menegakkan hak-hak Allah. Apabila Baginda dihina Baginda bersabar dan apabila hak Allah dipermainkan maka wajah Baginda merah padam.

KETIGA, senyum adalah lambang peribadi yang optimis dan positif. Rasulullah adalah insan yang mulia. Manusia terbaik dimuka bumi ini sejak adanya. Baginda adalah pemimpin agung. Mustahillah seorang pemimpin itu mencontohkan kepesimisan. Baginda ingin mencontohkan keoptimisan dalam menggapai (mencapai) cita-cita bagi seluruh ummatnya. Kerana Baginda ingin ummatnya optimis menggapai cita-cita mereka yang mulia.

Dan juga senyum melambangkan peribadi yang positif, tidak ada gunanya marah apabila Baginda membalas kejahatan orang Yahudi yang melukainya, karena itu akan membuang tenaga Baginda saja dan masih banyak tugas Baginda di hadapan dan akan sia-sia untuk suatu perkara yang remeh. Apabila kita marah sebenarnya yang rugi adalah kita. Termakan tenaga dan waktu untuk memikirkan batu kerikil-batu kerikil tersebut.

Oleh karana itu Allah mengatakan dalam al-Qur’an, “Katakanlah (wahai Muhammad kepada mereka): “Matilah dengan kemarahan kalian” bagi ‘Bithanatan Min Dunikum’ yaitu golongan yang apabila kalian terkena musibah mereka akan merasakan senang dan apabila kalian mendapatkan kenikmatan hati mereka akan sakit, maka marah adalah penyebab yang tepat untuk kematian mereka. (Rujuk: Ali Imran: 118-120)

Begitulah suri teladan dalam diri Rasulullah, seorang insan yang agung. Demikianlah tatkala seorang buta Yahudi di pinggiran kota Madinah mencaci maki Baginda, mengatakan Baginda gila, tetapi Baginda dengan santun menyuapkan kepalan nasi ke mulut orang tua tersebut. Juga kisah seorang Yahudi yang sengaja menagih wangnya lebih dari waktu yang mereka janjikan, yang dia sengaja membuat Baginda marah, tetapi Baginda hanya tersenyum. Dan, juga kisah seorang Yahudi yang selalu meludahkannya pada setiap pagi, tetapi disaat ia sakit ternyata Rasulullah-lah orang yang pertama kali mengunjunginya. Sungguh Muhammad Engkau berkeperibadian agung.

Subhanallah…

Semoga kita termasuk umat yang dirindukan Rasulullah SAW yang selalu tetap istiqamah mengikuti dan mengamalkan Sunnah – Sunnah Beliau. Aamiin.

Ya Allah,
Ampunilah semua dosa-dosa kami, baik sengaja atau pun tidak, berkahilah kami, ramahtilah kami, berikanlah kami hidayah-Mu agar kami senantiasa dekat kepada-Mu hingga akhir hayat. Aamiin.

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: